Struktur Sosial

Struktur Sosial
A. Definisi Struktur Sosial
Secara harfiah, struktur bisa diartikan sebagai susunan atau bentuk. Struktur tidak harus dalam bentuk fisik, ada pula struktur yang berkaitan dengan sosial. Menurut ilmu sosiologi, struktur sosial adalah tatanan atau susunan sosial yang membentuk kelompok-kelompok sosial dalam masyarakat. Susunannya bisa vertikal atau horizontal.
Para ahli sosiologi merumuskan definisi struktur sosial sebagai berikut:
v     George Simmel: struktur sosial adalah kumpulan individu serta pola perilakunya.
v     George C. Homans: struktur sosial merupakan hal yang memiliki hubungan erat dengan perilaku sosial dasar dalam kehidupan sehari-hari.
v     William Kornblum: struktur sosial adalah susunan yang dapat terjadi karena adanya pengulangan pola perilaku undividu.
v     Soerjono Soekanto: struktur sosial adalah hubungan timbal balik antara posisi-posisi dan peranan-peranan sosial.

Continue reading

Pasar Tradisional Vs Pasar Modern

adanya sebuah perdagangan bebas sangat menicu adanya sebuah kecenderungan masyarakat dewasa ini untuk mengutamakan gengsi dari pada manfaat

dalam sosiologi industri sendiri ada istilah human impersonal dimana kecenderungan manusia untuk membeli sesuatu barang yang di anggapnya berkelas, padahal di lain sisi barang tersebut ada di pasar tradisional dimana semua barang di perjual belikan.

pasar tradisional yang saat ini jarang ditemukan di berbagai sudut permukiman penduduk padahal disisi lain dimana pusat pemukiman sekarang di dominasi olah berbagai pasar modern seperti di jogja sendiri yakni : AMPLAS (ambarukmo Plaza), Indomaret, Malioboro Mall, Alfa Mart Dll.

hal ini sangatlah membantu banyak hal dalam kehidupan masyarakat dimana semua orang telah mulai sibuk dengan pekerjaannya dan hanya mempunyai waktu luang ketika sore hingga malam hari sehingga hanya dapat mencari berbagai makanan dan minuman di pasar-pasar modern tersebut.

dilain sisi dimana pasar tradisional sangatlah mendorong adanya pelestarian kebudayaan dengan adanya interaksi simbolik antara pembeli dan penjual dimana seseorang dapat mudah akrab satu dengan yang lain ketika mereka berinteraksi di dalam kegiatan jual beli.

berbeda di pasar modern dimana mereka melayani sendiri dan sekadar berinteraksi hanya ketika membayar apa yang dibelinya.

 

itulah keuntungan dan kerugian adanya pasar modern yang sangat mendukung perekonomian masyarakat dan pasar tradisional yang ingin melestarikan kebudayaan.

KASUS SARA DI INDONESIA

Terdakwa Kasus Poso Divonis 10-19 Tahun

JAKARTA – Para terdakwa sejumlah kasus berbeda di Poso dan Palu, Sulawesi Tengah, divonis bervariasi antara 10 sampai 19 tahun penjara dalam persidangan terpisah di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (3/12).

Terdakwa penembakan Pendeta Irianto Kongkoli (Oktober 2006) dan peledakan Pasar Babi Mahesa di Palu (31 Desember 2005), Abdul Muis alias Muis bin Kamarudin, divonis 19 tahun penjara.

Sebelumnya lelaki kelahiran Palu itu dituntut 20 tahun penjara oleh jaksa.

Vonis 19 tahun juga dijatuhkan pada Rahman Kalahe alias Wiwin. Terdakwa itu dinyatakan bersalah melakukan pemenggalan kepala atau mutilasi tiga siswi SMA Kristen Poso tahun 2005.

Sementara, terdakwa kasus pengeboman Pasar Tentena, Poso, Syaiful Anam alias Mujadid alias Brekele, divonis 18 tahun penjara. Vonis ini lebih ringan dari tuntutan jaksa sebelumnya, yakni 20 tahun.

Adapun terdakwa Yudi Heriyanto Parsan alias Udit, dinyatakan terbukti melakukan permufakatan jahat untuk melakukan tindak pidana terorisme bersama Wiwin. Dia divonisi 10 tahun penjara karena melakukan survei pada tiga siswi sebelum Wiwin melakukan penembakan.

Hanya Tersenyum

Mendengar putusan vonis, Muis tampak senyam-senyum. Ia mengatakan pikir-pikir untuk mengajukan banding dalam sidang yang dipimpin hakim Aswan Nurcahyo tersebut. “Oh jelas nggak terimalah,” ujar Muis singkat saat meninggalkan persidangan.

Sementara, Brekele, setelah mendengar vonis yang dibacakan ketua majelis hakim Haryanto langsung berteriak “Allahu Akbar!”

Lelaki berusia 26 tahun asal Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar itu menyatakan pikir-pikir untuk mengajukan banding.

Ketua majelis hakim Aswan Nurcahyo, usai membacakan putusan, menyarankan agar Wiwin dan Yudi menerima putusan dengan lapang dada dan berdoa.

“Akan lebih baik Anda baca doa untuk semuanya, tanpa terkecuali. Karena ini akan bermanfaat supaya Anda punya kepercayaan diri lagi,” ujar Aswan. (dtc-62)

Dimuat di http://www.suaramerdeka.com/harian/0712/04/nas15.htm didownload   pada tanggal12 januari 2011 pada jam 21.50

Continue reading

eksistensi Sosiologi Dewasa ini

Banyaknya pola perilaku manusia yang sangat berbeda dengan kehidupan dahulu yang masih ada perjuangan. di kala ini di Indonesia khususnya sosiologi banyak berkembang dengan banyaknya kasus yang terjadi, dan banyaknya fenomena yang perlu di kaji lebih mendalam tanpa adanya sebuah cara pandang baik atau buruknya suatu keadaan.

dewasa ini ilmu sosiologi di Indonesia masih banyak di pengaruhi oleh tokoh-tokoh sosiologi dunia.

banyak sekali sebuah fenomena dikaitkan pada sebuah konsep mistis dan magis, juga pola pikir masyarakat indonesia yang cenderung semakin mengalami kompleksifitas namun dengan adanya pakar sosiologi di Indonesia hal-hal tersebut dapat dijelaskan secara nalar, realistis, dan secara metode yang benar.

 

7 tokoh sosiologi klasik

A. AUGUSTE COMTE

Memiliki nama panjang Isidore Marie Auguste François Xavier Comte. Comte lahir pada tanggal 19 Januari 1789 di kota Monpellier di Perancis Selatan, dari orang tua yang menjadi pegawai kerajaan dan penganut agama Katolik yang saleh. Auguste Comte mengharapkan bahwa segala sesuatu harus dibuktikan secara ilmiah atau empiris.

Perjalanan Hidup dan Karya Comte serta Pandangannya tentang Ilmu Pengetahuan. Auguste Comte adalah seseorang yang untuk pertama kali memunculkan istilah “sosiologi” untuk memberi nama pada satu kajian yang memfokuskan diri pada kehidupan sosial atau kemasyarakatan. Saat ini sosiologi menjadi suatu ilmu yang diakui untuk memahami masyarakat dan telah berkembang pesat sejalan dengan ilmu-ilmu lainnya. Dalam hal itu, Auguste Comte diakui sebagai “Bapak” dari sosiologi.

Auguste Comte pada dasarnya bukanlah orang akademisi yang hidup di dalam kampus. Perjalanannya di dalam menimba ilmu tersendat-sendat dan putus di tengah jalan. Berkat perkenalannya dengan Saint-Simon, sebagai sekretarisnya, pengetahuan Comte semakin terbuka, bahkan mampu mengkritisi pandangan-pandangan dari Saint-Simon. Pada dasarnya Auguste Comte adalah orang pintar, kritis, dan mampu hidup sederhana tetapi kehidupan sosial ekonominya dianggap kurang berhasil. Comte menganut agama Humanitas, dia terpengaruh oleh Laurence.

Sosial Statics Dan Sosial Dynamics

1.      Menurut Comte social static adalah suatu studi tentang hukum-hukum aksi dan reaksi antara bagian-bagian dari suatu sistem sosial.

Social Static merupakan bagian yang paling elementer dari ilmu sosiologi, namun bukan merupakan bagian yang paling penting dari studi mengenai sosiologi karena merupakan hasil dari suatu pertumbuhan. Inilah yang kemudian oleh Comte di definisikan sebagai teori mengenai perkembangan dan kemajuan masyarakat manusia.

2.      Atas dasar tingkat perkembangan intelegensi manusia yang lebih tinggi dari binatang munculah dalam sosial dynamics maka adanya perkembangan masyarakat melalui 3 tahap, yaitu:

a.       Tahap Theologies : segala sesuatu dikaitkan dengan yang supernatural. Ada tiga tahap yakni :

  • Fetheism : segala hal yang terjadi bersumber dari supernatural dan semua benda mempunyai kekuatan jiwa.
  • Polytheism : percaya akan banyaknya dewa dan dipengaruhi oleh animeisme dan dinamisme.
  • Monotheism : gejala-gegala alam berpusat pada kekuatan tunggal yakni Yuhan Yanga Maha Esa.

b.      Tahap Metaphisik : perantaa dari teologis ke positive.

c.       Tahap Positvistis/Rasional/Ilmiah : segala sesuatu dibuktikan dengan data empiris. Seorang ilmuan tidak boleh dipengaruhi emosionalnya.

B. EMILE DURKHEIM

Lahir di Epinal di propinsi Lorraine di Perancis Timur pada 15 April 1858. Collective Consiusness merupakan dasar dari setiap teori-teori Emile Durkeim. Durkheim wafat tanggal 15 November 1917. The Diivision of Labor in Society (1893); The Rules of Sociological Method (1895); Suicede (1897); The Elementari Form of Religious Life (1912)

Teori yang dikemikakan oleh Emile Durkheim:

1. Fakta Sosial (The Rule Of Sociological Method)

Yaitu seluruh cara bertindak yang umum dipakai suatu masyarakat dan pada saat yang sama keberadaannya terlepas dari manifestasi-manifestasi individu.

2. Teori Bunuh Diri (Suicide)

Durkheim memusatkan perhatiannya kepada 3 macam kesatuan sosial yang pokok di dalam masyarakat, yaitu:

  • Bunuh diri di dalam kesatuan agama: rasa ingin menjadi pahlawan.
  • Bunuh diri di dalam kesatuan keluarga: rasa kolektivitas besar.
  • Bunuh diri dalam kesatuan politik.

Jenis bunuh diri:

a.       Bunuh diri egoistis (egoistic suicide)

Yaitu bunuh diri yang dilakukan oleh seseorang yang tidak dapat menolak role expectation (peranan yang diharapkan dari dirinya oleh masyarakat).

b.      Bunuh diri altruistik (altruistic suicide)

Yaitu seseorang melakukan bunuh diri karena merasa dirinya menjadi beban masyarakat, dan merasa kepentingan masyarakat lebih tinggi dibandingkan kepentingannya.

c.       Bunuh diri anomik (anomic suicide)

Yaitu bunuh diri yang dilakukan akibat tidak adanya aturan yang mengatur pola sikapnya.

d.      Bunuh diri fatalistik (fatalistic suicide)

Bunuh diri yang disebabkan oleh keadaan putus asa ataupun pasrah pada keadaan disekitarnya. Jika integrasi lemah, bunuh diri naik. Namun, jika integrasi kuat, bunuh diri rendah.

 

3. Teori Solidaritas (The Division of Labour in Society)

a.       Solidaritas mekanis (tidak terspesialisasi), ada pada masyarakat tradisional.

b.      Solidaritas organis (mulai terspesialisasi), ada pada masyarakat modern.

Konsekuensi dari mekanis ke organis yaitu individualisme mulai muncul.

 

4. Teori Tentang Agama (The Elementary Froms of Religious Life)

Asal mula agama adalah dari masyarakat itu sendiri. Setiap masyarakat selalu membedakan mengenai hal-hal yang dianggap duniawiyah. Terhadap hal-hal yang dianggap suci manusia selalu membeda-bedakan dengan yang tidak dianggap suci.

Agama merupakan perwujudan dari Collective Consciousness sekalipun selalu ada perwujudan-perwujudan yang lain. Dua hal pokok dalam agama menurut beliau yakni apa yang disebut kepercayaan dan apa yang disebut ritus atau upacara-upacara. Kepercayaan adalah merupakan bentuk dari pikiran dan upacara-upacara atau ritus merupakan tindakan.

 

C. KARL MARX

Dilahirkan pada tanggal 5 Mei 1818 di kota Trier di tepi sungai Rhine, beliau seorang keturunan orang borjuis. Namun, Marx dikenal sebagai penentang kaum borjuis. Buku Karl Marx yang  tentang pertentangan kelas. Kelas menurutàterkenal yaitu Das Kapital Marx adalah motor dari segala perubahan serta kemajuan. Hubungan sosial menurut Marx didasarkan posisi masing-masing terhadap sarana produksi.
Teori-teori Karl Marx:

 

 

a.       Teori Dialektika

Suatu pandangan mengenai pertentangan antara tesisi dan anti tesisi titik temunya akan membentuk tesis baru yang bertentangan begitu seterusnya atau pertentangan antara dus kelas yakni kelas yang memiliki dan menguasai alat produksi dan kelas yang tidak memiliki dan menguasai alat produksi, hal ini akan berjalan terus kalau belum terbentuk masyarakat utopia (masyarakat sosialis atau komunis).

b. Dinamika Perubahan Sosial

perubahan masyarakat melalui revolusioner dimulai dari:

a.       Tradisional/property: hunting and fishing

b.      Feodal : tanah sudah mengenal sewa

c.       Kapitalis : kapital majikan yang menguasai alat-alat produksi dengan buruh di lain pihak.

d.      Sosialis : yang mempunyai hak milik adalah negara (state). Suatu masa transisi menuju komunis. Pada tahap ini masih ada negara yang mengatur, maka muncul birokrasi rakyat atau dictator ploretariat setelah negara dilebur, maka munculah komunis.

e.       Komunis : cita-cita tidak mempunyai kuasa dan yang dikuasai. Masyarakat komunis melihat ini sebagai suatu ideology yang harus dilaksanakan. Komunis yang melahirkan masyarakat: tanpa kelas, tanpa milik, tanpa kekuasaan dan tanpa perbedaan

3. Teori Kelas

Yaitu sekelompok orang-orang yang memiliki fungsi dan tujuan yang sama dalam organisasi produksi. Ada tiga kelas masyarakat menurut Marx yaitu:

a. Kelas pemilik tanah

b. Kelas pemilik modal

c. Kelas pekerja

 

4. Teori Alienasi

Bahwa kelangsungan hidup manusia serta pemenuhan kebutuhannya tergantung pada kegiatan produktif, dimana orang terlibat dalam mengubah lingkungan fisiknya tetapi sebagai konsekwensinya bahwa manusia harus menyesuaikan diri dengan produksinya itu yang membatasinya sebagai manusia walaupun manusialah yang menciptakan.

Empat unsur dasar alienasi:

a.                 Pekerja di dalam masyarakat kapitalis teralienasi dari aktivitas produksi mereka.

b.                Pekerja tidak hanya teralienasi dari aktivitas produksi tetapi juga dari tujuan aktivitas tersebut/ produk.

c.                 Pekerja dalam kapitalisme teralienasi dari sesama pekerja.

d.                Pekerja dalam masyarakat kapitalis teralienasi dari potensi kemanusian mereka sendiri.

 

D. MAX WEBER

Weber adalah seorang sosiolog yang ahli kebudayaan, ahli politik, hukum, bahkan ekonomi. Weber merupakan anak tertua dari tujuh bersaudara, lahir pada tanggal 21 April 1864 di Erfurt Jerman. Ia meninggal dunia pada 14 Juni 1920 ketika mengerjakan karya terpentingnya yakni Economy and Society. Dari sekian banyak karyanya yang termasyur antara lain: Wirtschaft und Gessellschaft; Gesammelte Aufsatze zur Wissenschaftlehre. Karyanya yang paling fenomenal yakni Protestant Ethic and the Spirit of Capitalism.

Teori yang dikemukakan oleh Weber adalah kelas dan status,  kekuasaan, dan rasionalitas.

 

 

1. Tindakan Sosial

Beliau menganggap sosiologi adalah suatu ilmu yang berusaha memahami tindakan-tindakan sosial dengan menguraikannya dengan menerangkan sebab-sebab tindakan tersebut. Weber memisahkan empat tindakan sosial di dalam sosiologinya, yaitu apa yang disebutnya dengan:

a.       Rasional instrumental (zweck rational) yakni tindakan sosial yang menyandarkan diri pada pertimbangan-pertimbangan manusia yang rasional ketika menanggapi lingkungan eksternalnya.

b.      Rasional berorientasi nilai (wert rational) yakni suatu tindakan sosial yang menyandarkan diri pada suatu nilai-nilai absolut tertentu.

c.       Afektif/ affectual: yaitu suatu tindakan sosial yang timbul karena doronan atau motivasi yang sifatnya emosional.

d.      Tradisional yaitu tindakan yang didorong dan berorientasi kepada tradisi masa lampau.

2. Teori Kekuasaan dan Wewenang

Kekuasaan menurut weber adalah kemampuan untuk memaksakan kehendak meskipun sebenarnya mendapat tentangan atau tantangan dari orang lain.

Tiga jenis legitimasi atau wewenang menurut Weber:

a.       Wewenang tradisional

Berlandas pada kepercayaan yang mapan terhadap kekudusan, tradisi zaman, serta legitimasi status berdasarkan otoritas.

b.      Wewenang kharismatik

Mutu luar biasa yang dimiliki seseorang dan tidak dimiliki oleh orang lain.

 

 

c.       Wewenang rasional – legal

Berdasar pada komitmen terhadap seperangkat aturan yang diundangkan secara resmi dan diatur secara impersonal (resmi dan umum).

3. Etika Protestan dan Spirit Kapitalisme

Dimana weber meneliti berbagai agama yang ada di dunia dan menemukan sebuah kesamaan dimana keluarga atau negara yang mayoritas memeluk agama Protestan memiliki konsep hidup hemat dan cenderung menjadi lebih kaya dari pada negara yang mayoritas memiliki agama lain. Di awal periode  kapitalisme, agen terpenting adalah orang protestan. Dan ini diteliti oleh Max Weber  khususnya dalam penggerak kapitalisme, yang salah satunya adalah keyakinan agama mereka yang mengahsilkan motivasi aktivitas pro kapitalis yang berorientasi pada kehidupan duniawi.

.

E. GEORG SIMMEL

Lahir tahun 1858 di pusat kota Berlin, ayahnya seorang pedagang Yahudi kaya. Simmel menerima gelar doctor dari Universitas Berlin tahun 1881 dan mulai mengajar di sana tahun 1885. Selama lima belas tahun dia tetap sebagai dosen-privat (privatdozent, yakni dosen yang tidak dibayar yang gajinya berdasarkan pembayaran mahasiswa). Kemudian dia menerima gelar “Profesor Luar Biasa”, tetapi hanya merupakan kehormatan belaka tanpa kompensasi uang. Simmel akhirnya meninggalkan Universitas Berlin tahun 1914, untuk menerima posisi sebagai profesor penuh pada Universitas Strasbourg, namun malang kehidupan akademisnya segera terhenti karena pecah perang.
Karya atau pemikiran-pemikiran Simmel terpengaruh dari beberapa tokoh. Dalam karyanya On Social Differentiation, Simmel terpengaruh dari model evolusi Spencer. Pembedaan Simmel antara bentuk dan isi terpengaruh pada Filsafat Kant, yaitu seorang ahli filsafat dari Jerman. Pemikiran dialektis yang dikemukakan Simmel merupakan pengaruh analisa dialektik dari Hegel.

Teori-teori Simmel yaitu:

a. Pemikiran Dialektis.

Yaitu suatu pemikiran dimana individu memiliki hubungan yang bersifat dualistis. Disatu pihak dia merupakan anggota masyarakat dan disosialisasikan di dalam masyarakat tersebut, tetapi pada waktu yang sama dia juga menentang masyarakat itu sendiri. Pemikiran Dialektik merupakan salah satu teori Simmel yang paling terkenal.

b. Interaksi Sosial.

Simmel mencoba membedakan bentuk dan isi dari interaksi. Bentuk yang dibedakan dari isinya disebut Sosiabilita. Selain sosiabilita, Simmel juga membedakan tentang Superordinasi dan Subordinasi.

Tiga wilayah masalah dalam sosiologi menurut Simmel yaitu:

a.       Sosiologi murni, tentang variabel-variabel sosialisasi dan interaksi.

b.      Sosiologi umum yang membahas produk sosial dan cultural.

c.       Sosiologi filosofis.

 

F. HERBERT SPENCER

Dilahirkan di kota Derby Inggris pada 27 April 1820 dan meninggal pada tahun 1930. Spencer membagi masyarakat menjadi dua tipe yaitu masyarakat industri dan masyarakat militer. Herbert terpengaruh oleh teori Darwinisme hingga munculah teori Darwinisme Sosial atas perkenalan Spencer dengan istilah Survival of the Fittest.

1. Teori Darwinisme Sosial (perkembangan masyarakat) :

a.          Struggule of life

b.      Survival of the vitaes; bagaimana masyarakat dapat bertahan dari tantangan dan situasi.

c.          Natural selection; adanya seleksi alam

d.      Progress

Dalam perkembangannya dalam masyarakat terjadilah empat tahap dalam proses penggabungan teori:

a.       Penggandaan (penambahan)

b.      Kompleksifikasi

c.       Pembagian/ diferensiasi

d.      Pengintegrasian

2. Kebenaran Universal

a.          Adanya materi yang dapat rusak

b.      Adanya kesinambungan gerak

c.          Adanya tenaga dan kekuatan yang terus menerus.

 

G. FERDINAND TONNIES

Ferdinand Tonnies lahir pada tahun 1855 dan wafat pada tahun 1936. Ia merupakan salah seorang sosiolog Jerman yang turut membangun institusi terbesar yang sangat berperan dalam sosiologi Jerman. Ferdinand Tonnies memiliki berbagai karya diantaranya Gemeinschaft dan Gesellschaft (yang dipublikasikan pertamakali pada tahun 1887)

1. Teori Masyarakat

a.          Zweckwille, yaitu kemauan rasional yang hendak mencapai suatu tujuan. Zweckwille, apabila orang hendak mencapai suatu tujuan tertentu dan mengambil tujuan rasional kearah itu. Lebih menonjol di kalangan pedagang, ilmuwan dan pejabat-pejabat umumnya orang tua yang bersikap lebih rasional dan berkepala dingin daripada orang muda.

b.      Kurwille, yaitu dorongan batin berupa perasaan. Triebwille bersumber pada selera perasaan, kecenderungan psikis, kebutuhan biotis, tradisi atau keyakinan orang. paling menonjol dikalangan petani, orang seniman, rakyat sederhana, khususnya wanita dan generasi muda.

2. Gemeinschaft dan Gesselchaft

a.         Teori Gemeinschaft (paguyuban)

Merupakan bentuk kehidupan bersama di mana anggota-anggotanya diikat oleh hubungan batin yang murni dan bersifat alamiah serta bersifat kekal.

b.      Teori Gesselschaft (patembayan)

Merupakan ikatan lahir yang bersifat pokok untuk jangka waktu yang pendek, bersifat sebagai suatu bentuk dalam pikiran belaka (imaginary) serta strukturnya bersifat mekanis sebagaimana dapat diumpamakan dengan sebuah mesin.

3. Teori evolusi tanpa kemajuan

Evolusi terjadi secara berlawanan dengan kebutuhan manusia, lebih menuju kearah memperburuk ketimbang meningkatkan kondisi kehidupan manusia.

4. Teori nilai

Menurut Tonnies, “Kehidupan bersama berasal dari kemauan manusia.” tentang bagaimana etika yang ada dalam masyarakat dan bagaimana estetika yang di hargai

POLEMIK KOTA JOGJA

Sri Sultan Hamengku Buwono dan Sri Paduka Paku Alam memiliki kedudukan sangat penting. Dari waktu ke waktu, beliau telah menunjukkan peran dwi tunggal dalam memimpin DIY.

Pejabat yang menjadi penjaga keluhuran dan kebijaksanaan dwi tunggal yang memimpin DIY ini adalah Kepala Daerah. Karena itulah kepala daerah, dalam usulan kami, setara dengan kepala daerah di propinsi lain. Pengisian jabatan kepala daerah bisa melalui pemilihan. Hanya saja ada sejumlah ketentuan tambahan mengigat kepala daerah menjalankan pemerintahan dalam bingkai arahan dan kearifan sang Dwi Tunggal tadi.

dalam kasus yang sangat rentan antara pihak pemerintah yang di pimpin oleh Presiden SBY sendiri dan Pihak Kraton yang di Pimpin oleh penguasa kraton yakni Sri Sultan HB X menjadi sangat intrik dengan adanya saling mengalahkan dengan diajukannya RUUK dari Presiden dan dari pihak Kraton sendiri.

polemik kota jogja sebenarnya sangatlah rentan untuk membuat bangsa Indonesia terjadinya perpecahan hingga banyaknya rakyat jogja yang malah menjadi semakin anarkis dengan memasang spanduk dengan embel-embel “RAKYAT JOGJA SIAP REFERENDUM” menjadikan rakyat jogja seolah-olah menjadi kontra dengan pihak pemerintah.

dilain sisi pemerintah menurut pengakuan Dr Purwo Santoso: Keistimewaan Yogya dalam Bahasa Pemerintahan
dalam detik news.com menjadikan adanya titik temu yang jelas dari pihak pemerintah dengan adanya RUUK yang baru yang menjadikan Kraton lebih tinggi dari pemerintah namun tidak menuntut adanya campur tangan pihak kraton dari perpolitikan di Indonesia.

menurut saya pribadi hal tersebut akan menjadikan Raja dari Kraton JOGJA menjadi lebih terkekang dalam bersosialisasi kepada masyarakat dimana jika adanya peran pemerintah yang terlalu eksis (lebih cepat dalam bersosialisasi kepada rakyat) sehingga membuat adanya kraton akan seperti tidak di akui lagi.

PEMILWA UNY

PEMILU MAHASISWA DI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

Protes dan Demonstrasi dilakukan dengan mengatasnamakan keadilan dilakukan didepan Rektorat oleh berbagai golongan lembaga dan fakultas setelah adnya keputusan KPU tentang pengurangan perolehan suara atas pelanggaran yang dilakukan.

Adanya sebuah ketimpangsiuran tentang adanya sebuah proses pemilihan mahasiswa di Universitas Negeri Yogyakarta setelah beredarnya kasus KPU (Komisi Pemilihan Umum –red) Universitas yang memihak salah satu partai terpilih menjadikan sebuah putusan dari BEM  ( Badan Eskekutif Mahasiswa Republik Mahasiswa –red) memutuskan untuk memecat KPU dengan dalih ketidakprofesionalan tersebut.

Padahal di lain sisi sebuah kegoncangan tersebut terjadi dikarenakan setelah terbukti melakukan pelanggaran (salah satu partai terpilih) kemudian KPU mempunyai keputusan untuk memberikan sanksi berupa pemotongan perolehan suara dari partai, yakni : 20% untuk partai KITTA dan 65% untuk partai TUGU sementara Partai Gaul dengan perolehan suaranya tetap mampu untuk mengungguli kedua partai tersebut (disadur dari keputusan KPU Univ. Tanggal 28 Desember 2010).

Hal ini menjadikan sebuah kegoncangan dalam pemeriksaan oleh DPM REMA UNY yang menganggap keputusan KPU tersebut sangatlah tidak professional dan kemudian memberikan laporan kepada BEM untuk memberikan sanksi bahwa KPU perlu untuk diberhentikan.

Padahal semestinya dalam kenyatanya sebuah lembaga independent seperti kpu itu mempunyai kedudukan lebih tinggi atau setara dengan lembaga eskekutif seperti bem rema. Dengan kata lain dalam konteks ini, pemecatan yang dilakukan bem rema kepada kpu tersebut sangatlah tidak wajar, walaupun dalam konteks ini BEM sebagai lembaga yang melantik adanya KPU, namun akankan lembaga independent dapat di nonaktifkan tanpa sepengetahuan salah satu pihak dan APAKAH DALAM BEM SENDIRI TERDAPAT SESUATU HAL YANG MENJADIKAN LEMBAGA TERSEBUT DENGAN KEKUASAANNYA MEMBUAT KEPUTUSAN YANG SANGAT MENGAGETKAN?

Kebingungan ini nampak ketika BEM hanya menjadikan keputusannya tersebut sebagai posting di salah satu website ternama (FB –red). Dan dalam konteks untuk memecat, menggantikan KPU yang lama dan membuat sebuah perekrutan dalam bentuk online juga melalui posting dalam website tersebut. PADAHAL DALAM KEPUTUSANNYA MEMBUAT DAN MELANTIK KPU 1X24 JAM NAMUN HANYA DALAM KURUN WAKTU HAMPIR 10 JAM SUDAH DILAKSANAKAN PEMECATAN, PEREKRUTAN DAN SEKALIGUS PELANTIKAN TANPA MEMBERITAHU SIAPA YANG DIPECAT, SIAPA YANG DI REKRUT DAN SIAPA YANG DILANTIK, DAN UNTUK MENEMPATI POSISI YANG MANA DAN BAGAIMANA TUGASNYA.

Setelah hal itu dideklarasikan oleh lembaga tersebut secara sepihak BEM , DPM dan segenap KPU yang baru dilantik kemudian mengadakan proses penghitungan ulang dengan mengundang 3 partai terpilih. Namun dengan adanya sesuatu yang dirasa ganjil oleh salah satu partai tersebut kemudian dilakukan protes dengan berbagai argumen tentang BEM yang sangat memihak pada salah satu partai yang menjadi kontrofersi. Namun seakan hal tersebut tidak menjadi problema dalam BEM sendiri maka protes salah satu partai tersebut hanya menjadi sebuah argumen semata dan tanpa anggapan yang jelas tanpa bukti dan hanya sebuah rekayasa (padahal ketua KPU baru pun sudah mengakui bahwa mereka pun tidak sah) hal ini aneh bin mustahil?

AKANKAH INI POTRET KEHIDUPAN POLITIK KAMPUS YANG SEBENARNYA DI UNY?

Ataukah

HANYA SEBUAH STATMENT SEBUAH KEKUASAAN YANG DISELEWENGKAN OLEH SEBUAH PENGUASA YANG TIDAK JELAS JUNTRUNGANNYA?